Piala Dunia Bagi Mereka yang Tersingkir dan Disingkirkan

Cerita

by Frasetya Vady Aditya

Frasetya Vady Aditya

Penyunting. Jangan terkekang; sepakbola cuma cangkang. Kontak: vady.aditya@gmail.com

Piala Dunia Bagi Mereka yang Tersingkir dan Disingkirkan

Ada dua perasaan yang dihadapi kala seseorang melaksanakan nazar: (1) Berat, karena biasanya berjanji melakukan hal yang sulit untuk ditepati. (2) Senang, karena keinginan yang diidamkan tercapailah sudah.

Perasaan nomor dua menggelayut dalam suasana ceria yang tersaji di Lapangan Babakan Wetan (Bawet), pada Sabtu (4/10) lalu. Lapangan futsal yang terletak di kolong Jembatan Pasupati, Bandung, tersebut menjadi saksi perjuangan timnas Indonesia yang akan berlaga dalam ajang Homeless World Cup (HWC) 2014 yang digelar di Santiago, Chile, pada 19-26 Oktober mendatang.

Suasana tersebut seolah tak menyiratkan kondisi mereka seminggu sebelumnya. Kekhawatiran muncul karena dana yang terkumpul masih belum mencukupi untuk membeli tiket pesawat ke Chile. Namun, tak ada kata menyerah. Jika dana benar-benar terbatas, mereka akan tetap memaksa berangkat.

HWC merupakan ajang sepakbola yang dikhususkan untuk mereka yang termarjinalkan, seperti tunawisma, kelompok miskin kota, dan penderita HIV/AIDS. Tujuannya adalah menghapus stigma negatif atas keberadaan kaum tersebut.

“Jumlah pemain yang berangkat idealnya delapan orang, sehingga dapat dibagi menjadi dua tim,” ujar Manajer Timnas Indonesia Febby Arhemsyah kepada Panditfootball, “Tapi, kalau dana masih kurang, kami akan tetap berangkat, walau hanya dengan empat pemain.”

Sebagai orang yang paling bertanggung jawab untuk urusan kebutuhan tim, Febby mulai mencari cara untuk menekan anggaran. Mulai dari jatah makan yang dikurangi, hingga waktu relaksasi dari seminggu sekali menjadi dua minggu sekali.

Sampai di sini, bagi sebagian pembaca yang telah mengikuti kiprah timnas Indonesia di HWC, pastilah merasa de javu. Pasalnya, hampir tiap tahun timnas Indonesia yang dikelola Rumah Cemara tersebut memiliki masalah yang sama: dana.

Kebanggaan Negeri

“Tidak ada, tidak ada uang saku,” kata Febby sembari memerhatikan para pemainnya yang tengah melaksanakan nazar di lapangan.

Febby menekankan keikutsertaan para pemain murni karena keinginan mengubah hidup dan berjuang dengan nama negara. “Ini ada kesempatan buat mengubah hidup lu, setelah lu pulang dari sana. Mau dimanfaatkan atau enggak ya terserah. Kami tidak punya apa-apa untuk dijanjikan,” ujar Febby.

Delapan pemain yang berangkat ke Chile tersebut merupakan hasil seleksi dari 350 orang di sembilan provinsi. Skuat tahun ini terdiri dari satu orang pengidap HIV/AIDS, dua orang pecandu narkoba, dan lima orang dari kaum miskin kota.

Kepastian keberangkatan pun datang pada awal Oktober silam. Kementrian Pemuda dan Olahraga Indonesia (Kemenpora) bersedia menanggung sekitar 30 persen dari total dana, atau setengah dari total biaya tiket pesawat.

Timnas HWC pun melakukan nazar yang terbilang ekstrem: main bola 36 jam! ya walaupun tak pas full 36 jam mereka bermain, adakalanya istirahat dan bergantian, apa yang mereka lakukan ini mesti kita apresiasi.

Febby menjelaskan ide tersebut muncul begitu saja, karena sebelumnya mereka pernah nazar main bola 24 jam.

“Nazar ini sebenarnya lebih kepada pembuktian ke masyarakat. Mereka yang mengidap HIV memiliki kemampuan fisik yang sama seperti orang normal. Mereka bisa beraktivitas seperti yang lainnya,” ungkap Febby.

Febby menuturkan, idealnya mereka membutuhkan dana hingga 900 juta. Kurang lebih sekitar 500-550 juta dialokasikan untuk membeli tiket pesawat. Sementara sisa 350 juta digunakan untuk roadshow rangkaian seleksi, pemusatan latihan, dan kebutuhan tim selama di Chile.

Persiapan yang dilakukan Rumah Cemara dari tahun ke tahun semakin matang, terutama soal kualitas pemain. Tahun lalu, mereka menyelenggarakan League of Change yang diikuti 10 provinsi di Bandung. Gelaran tersebut sekaligus menjadi ajang seleksi bagi pemain timnas.

Tahun ini, Febby didampingi Bonsu Hasibuan sebagai pelatih, dan Bogiem Sofyan sebagai asisten, turun langsung ke sembilan provinsi di Indonesia. Tujuannya untuk mengorek potensi yang ada di daerah.

Karena dana yang terbatas, jalannya roadshow pun dipadatkan dan dipersingkat. Awalnya, mereka berada di satu provinsi selama tiga hari, tapi dipadatkan menjadi satu hari.

“Dibanding tiga gelaran sebelumnya, skuat saat ini lebih kuat dan solid. Saya pribadi inginnya juara, tapi target realistisnya minimal tiga besar lah,” kata Febby.

Keyakinan ini didasari dari persiapan yang matang. Timnas Indonesia terbilang lebih siap dibanding tim negara lain karena sudah mulai bergerak sejak Mei lalu. Pemusatan latihan sendiri sudah dilakukan sejak Agustus. Sementara timnas negara lain baru mengumpulkan pemain pada Agustus.

Selanjutnya: Minta Perhatian PSSI

Komentar