Apa yang Dibutuhkan Kesebelasan EPL saat Deadline Day?

Cerita

by Dex Glenniza

Dex Glenniza

Managing editor of Pandit Football, MSc sport science, BSc architecture, licensed football coach. Born with the full name of Defary Glenniza Tiffandiputra, growing up with a nickname Dex Glenniza. Who cares anyway! @dexglenniza

Apa yang Dibutuhkan Kesebelasan EPL saat Deadline Day?

Pertanyaan kita semua tentang kapan tenggat waktu transfer musim dingin memang sudah terjawab. Namun, hanya mengetahui “kapan” dan tanpa tahu harus berbuat “apa” adalah sebuah kesalahan besar, apalagi tenggat waktu tersebut sudah semakin dekat.

Kecurigaan kita semua dengan transfer musim dingin di Liga Inggris akan sampai kepada puncaknya pada subuh esok hari (Selasa, 2 Februari 2015, pukul 06:00 WIB), atau mendekati tengah malam waktu setempat. Bagaimana tidak curiga, sampai saat ini jendela transfer masih tenang-tenang saja. Namun, itu semua akan berubah pada saatnya.

Umumnya, jendela transfer musim dingin tidak bisa diperkirakan. Sebagian besar urusan transfer yang mengerikan dan berlebihan terjadi pada saat-saat ini: kombinasi deadline day dengan transfer musim dingin. Mereka yang bisa menikmati saat-saat ini seharusnya hanyalah agen pemain, reporter, dan beberapa fans sepakbola.

Jika Anda merupakan kategori yang terakhir, di sini adalah artikel “pencerahan” bagi Anda, karena kami akan membahas “pemain” yang ideal, yang paling dibutuhkan oleh kesebelasan Liga Primer yang Anda dukung.

Sebelumnya, jangan terlalu serius, karena beberapa “pemain” di bawah ini terlihat akan sulit didatangkan. Bahkan, beberapa dari mereka bukan merupakan pemain. Namun, ini adalah transfer yang kami jamin akan bisa memperbaiki nasib tim favorit Anda.

Misteri rencana transfer Manchester United

Penandatangan yang ideal: Siapapun bek tengah yang bisa mengoper dari belakang.

Ini adalah pertanyaan besar yang menghiasi jendela transfer kali ini. David De Gea yang sudah terlalu bekerja keras di belakang, semakin mewanti-wanti bahwa United memiliki area yang jelas perlu mereka perkuat.

Keluarga Glazer sebagai pemilik kesebelasan, maupun Louis van Gaal sebagai manajer setuju bahwa jika United tidak bisa mendapatkan target utama mereka di tiga posisi utama (bek tengah, gelandang bertahan, dan bek kanan), lebih baik mereka menunggu sampai bursa transfer musim panas nanti.

Kekaguman besar Van Gaal untuk Kevin Strootman memang sudah diketahui banyak orang, tapi ia sedang cedera dan tampaknya harus absen sampai akhir musim. Sepertinya Van Gaal tidak akan mencoba untuk merekrut Strootman pada musim dingin ini.

Demikian pula, Nathaniel Clyne (Southampton) sebagai bek kanan yang diincar, juga mungkin tidak akan bisa dibeli setidaknya sampai musim panas nanti.

Mengenai Mats Hummels (Borussia Dortmund) atau Aymeric Laporte (Athletic Bilbao), United setidaknya sadar bahwa bek tengah mereka sangat “lembek”. Dengan membuat daftar nama-nama bek United, kita akan mendapatkan beberapa sosok anak muda, sosok pemain yang selalu kebingungan, atau sosok pemain gaek yang kaku.

Posisi bek tengah ini adalah sebuah solusi ideal dengan kesempatan terbaik untuk membuat nasib United berubah di paruh musim ke dua.

Chelsea yang terus mencoba menghindari Financial Fair Play

Penandatanganan yang ideal: Beberapa pemain muda yang menjanjikan.

Tahukah Anda ada berapa pemain yang dipinjamkan Chelsea sepanjang musim ini? Jawabannya ada 31! Jika semua pemain tersebut berkumpul, mereka bisa membuat kesebelasan baru untuk mereka sendiri.

Secara alami, siklus pemain Chelsea akan seperti ini: pemain yang dipinjamkan nilainya akan naik, jika belum naik, mereka akan kembali dipinjamkan; dan jika nilai mereka sudah naik sekitar tiga kali lipat, kemudian mereka akan dijual.

Begitulah Chelsea mengelabui FFP. Mereka gemar membeli pemain muda untuk segera mereka pinjamkan. Alih-alih memanipulasi, satu-satunya hal yang lebih baik untuk mengelabuhi FFP adalah dengan menghindari FFP itu sendiri dan menjadikannya sebagai sebuah keuntungan.

Liverpool yang belum bisa move on dari Luis Suárez

Penandatanganan yang ideal: Dokter operasi plastik dan pelatih fisik tim bisbol.

Rumput tetangga belum tentu lebih hijau daripada rumput kita sendiri. Luis Suárez pasti menyadari hal tersebut. Ia pergi dari Liverpool ke Barcelona, dan sejak saat itu ia pasti menyadari bahwa akan lebih menyenangkan menjadi aktor utama di Anfield daripada menjadi seorang wingman Lionel Messi.

Uang akan selalu menjadi jalan keluar tradisional, tapi tidak bagi Liverpool. Lihatlah, uang transfer Suárez sudah mereka pakai untuk apa, untuk siapa, dan dengan cara seperti apa. Sekarang, satu-satunya solusi yang logis adalah operasi kosmetik “tukar wajah” dan “tukar tattoo” antara Suárez dengan Rickie Lambert.

Sebagai tambahan, untuk menjaga kebugaran dan penyembuhan cedera, Liverpool membutuhkan pelatih fisik spesialis tim bisbol dari Amerika Serikat. Ini bukan bercanda, tapi berkat pelatih bisbol itulah Daniel Sturridge bisa langsung sembuh dan juga langsung mencetak gol. Luar biasa.

Manchester City harus membeli kesebelasan franchise lagi

Penandatanganan yang ideal: Los Angeles Galaxy.

Dengan Frank Lampard yang selalu menjadi jalan keluar City ketika mereka sedang buntu, Yaya Touré yang pergi ke Piala Afrika, dan tidak ada satupun dari Fernando dan Fernandinho yang mampu menggantikan Yaya, City tampak lesu di lini tengah.

James Milner juga belum kunjung memperbarui kontrak dan tampak akan pindah dengan cuma-cuma di musim panas nanti.

City juga sudah keburu malu jika mereka ingin meminjam Lampard lagi musim depan (dari kesebelasan franchise mereka, New York City FC). Tapi, kenapa tidak dicoba lagi saja? Jika ada kesebelasan yang harus mereka beli, kesebelasan tersebut adalah LA Galaxy.

Membeli Galaxy akan memberikan City kemampuan untuk "meminjam" Steven Gerrard. Gerrard sendiri digosipkan berlabuh ke LA Galaxy pada musim depan. City akan menopang kedalaman lini tengah mereka, dan Gerrard akan memiliki kesempatan yang “lebih realistis” untuk akhirnya mengangkat mahkota Liga Primer.

Gerrard pun tak usah khawatir, toh, (beberapa) fans Liverpool juga masih akan tetap menganggapnya sebagai legenda kesebelasan. Pasti. Maka, ini merupakan win-win solution. Kecuali untuk penonton MLS, seperti biasa.

Arsenal yang keras kepala

Penandatanganan yang ideal: Seseorang untuk menampar Arsène Wenger.

Berulang kali ia tidak belajar juga. Kita semua tahu apa masalah utama Arsenal. Dari mulai bek tengah, gelandang bertahan, penyerang papan atas, dll dst dsb.

Masalahnya bukan pada pemain yang tidak tersedia, atau bahwa Arsenal tidak memiliki sumber dana untuk membeli mereka. Masalahnya adalah bahwa manajer mereka merupakan orang tua yang keras kepala.

Penandatanganan terbaik yang mereka dapat buat dalam jendela transfer ini adalah seseorang untuk menampar Wenger setiap kali dia berkomentar tentang pemain tengahnya yang kurang kreatif.

Everton butuh kestabilan

Penandatanganan yang ideal: David Moyes.

Everton pasti ingin kisah “kesuksesan” masa lalu mereka kembali. Setelah semua menertawai perjuangan Moyes musim lalu di United, fans Everton kini berharap mereka memiliki stabilitas tim yang mereka punya pada saat era Moyes dahulu.

Sementara Roberto Martínez yang keras kepala menolak untuk mengubah pendekatan yang telah menghasilkan nol kemenangan dalam 10 pertandingan terakhir mereka sejak 22 November 2014 lalu.

Meskipun akhirnya mereka bisa menang melawan Crystal Palace akhir pekan lalu, pendekatan Martínez tidak semulus yang Moyes lakukan, seperti yang juga ia lakukan di Real Sociedad. Lihat kelakuan Moyes, dia bisa makan keripik dengan tenang di tribun sambil memikat hati fans kesebelasan barunya itu. Memang kita tidak tahu apa yang kita miliki sampai hal tersebut hilang.

Jangan sampai skuat Southampton “ditelanjangi” lagi

Penandatanganan yang ideal: Orang Arab dengan sebuah tas penuh uang.

Setelah sukses menembus (sebenarnya hanya) papan tengah di musim lalu, skuat Southampton langsung “dibugili” satu per satu. Kita semua juga tahu bahwa Morgan Schneiderlin adalah properti panas di jendela transfer musim panas.

Ia memang belum kemana-mana, tapi pastinya ia sedang mengantre untuk keluar dari St. Mary’s. Meskipun Ronald Koeman memiliki Sadio Mane, Dušan Tadi?, Graziano Pelle, Eljero Elia, dan banyak pemain lainnya, Soton harus mengubah cara berbisnis mereka.

Siapapun mereka, kesebelasan yang tidak cukup kaya tetapi memiliki kesuksesan yang lumayan di Liga Primer, pasti pada musim selanjutnya akan menjadi tim penjual. Pemain-pemain yang disebutkan di atas tadi, akan dengan mudah berganti seragam kesebelasan jika ada kesebelasan lain yang mampu membeli mereka.

Soton memang sedang beruntung saja karena mereka masih bisa bertengger di peringkat keempat sekarang ini. Jadi, untuk menghindari fans Soton yang harus selalu dikecewakan karena pahlawan mereka pergi, akan lebih baik bagi Soton untuk berinvestasi dengan lebih banyak uang tunai.

Sudah saatnya mereka bermurah hati untuk “menjual diri” mereka kepada para raja minyak dari Arab. Begitulah sepakbola bekerja saat ini.

Tony Pulis (bukan) manajer yang tepat untuk West Bromwich Albion

Penandatanganan yang ideal: Seorang pengacara perceraian.

Tony Pulis dan West Brom tidak akan bertahan lama. Pulis pergi ke sana untuk menjaga kesebelasan ini untuk tetap berada di Liga Primer, dan ia akan berhasil. Tapi itu tidak berarti bahwa “pernikahan” ini akan bekerja dalam jangka panjang.

Pulis adalah jenis manajer yang akan membantu kesebelasan dalam suka maupun duka. Tapi hubungannya dengan sebuah tim biasanya tanpa asmara, ia hanya melakukan pekerjaannya.

Dia belum pernah terdegradasi sebagai manajer, dan kesebelasannya selalu sulit untuk dikalahkan.

Tapi, permainannya membosankan. Tidak ada pemilik kesebelasan yang dengan sengaja ingin membangun tim yang membosankan. Itulah kenapa Palace menolak untuk memberikan Pulis kontrol atas transfer seperti yang ia dapatkan di Stoke City dulu.

Hal yang sama akan datang ke pemilik kesebelasan West Brom pada waktunya. Jadi, hal terbaik adalah untuk mulai mempersiapkannya dari sekarang.

Aston Villa yang membosankan

Penandatanganan yang Ideal: Rasa kegembiraan, semangat, atau apapun itu.

Apakah Anda pernah menonton Aston Villa musim ini? Anda pasti lebih sering geleng-geleng kepala – yang merupakan sebuah pertanda bahwa Anda tidak pernah/jarang menonton mereka, atau Anda yang sudah menonton mereka tapi tidak tahan dengan gaya bermain mereka.

Villa sudah menjadi lambang ketidakgembiraan. Hanya fans Villa yang paling setia yang tahan untuk menonton permainan mereka. Tidak heran ketika Roy Keane akhirnya mengundurkan diri dari jabatan asisten manajer Villa dengan alasan untuk lebih berkonsentrasi menjadi asisten manajer (juga) di tim nasional Republik Irlandia.

Beberapa humor di atas kami sadur dari Soccer God.

Baca juga: Prediksi Football Manager 2015 untuk Klasemen Akhir Liga Primer Inggris

Komentar