Sepakbola dan Perjuangan Kelas Menurut Antonio Negri

Cerita

by Taufik Nur Shidiq Pilihan

Taufik Nur Shidiq

Pandit Football Indonesia mengkhususkan pada analisis pertandingan sepakbola, statistik dan liga, juga sejarah perkembangan sepakbola dan evolusi taktiknya

Sepakbola dan Perjuangan Kelas Menurut Antonio Negri

Antonio Negri, sosiolog Marxis dan filsuf politik sekaligus penulis "Empire" (bersama Michael Hardt), ternyata seorang penggemar sepakbola. Pendukung AC Milan, tepatnya. Pada 2006, Renaud Dely and Rico Rizzitelli dari Liberation mewawancarai Negri dan berbicara mengenai sepakbola dan perjuangan kelas.

Artikel ini merupakan terjemahan langsung dari wawancara Negri bersama Dely dan Rizzitelli. Teks aslinya dalam bahasa Spanyol. Naskah yang anda baca ini diterjemahkan dari versi Inggris.

Q: Bagaimana bisa Anda, seorang filsuf Marxis, pemikir radikal, dan teoris pergerakan alterglobalization, mendukung AC Milan, kesebelasan yang dimiliki Silvio Berlusconi?

Karena itulah aku tidak bisa pergi! Aku adalah budak dari hasratku! Ini seperti ketika kamu memiliki teman seorang prostitute: kamu mencintainya bagaimanapun juga!

Sebelumnya, orang-orang kanan dan kiri akan mendukung Inter dan Milan. Paralel dengan komitmen politik mereka. Sekarang yang seperti itu lebih membingungkan. Tidak perlu menganggap organisasi ekonomi sebuah kesebelasan terlalu serius. Aku mencintai AC Milan karena itu adalah kesebelasan ayah dan anak-anakku. Aku terlibat dalam pembentukan Brigate Rossonere yang tidak memiliki urusan dengan Brigate Rossi; itu sebelumnya, pada 1960an.

Kami pengikut kiri dan kami menempatkan diri kami di bagian selatan stadion. Aku memiliki tiga orang anak dan mereka semua Milanistas. Putriku menikahi seorang Interista dan menimbulkan banyak masalah. (Sembai bergurau) aku senang mereka berpisah. Dalam beberapa hal, sepakbola tidak lebih dari sekedar permainan.

Q: Bagi Berlusconi, sebagai pemilik AC Milan, apakah sepakbola juga permainan?

Untuk beberapa alasan, iya. Tidak diragukan lagi ia berusaha memanfaatkan kesebelasan untuk mendapatkan kekuatan politik. Bagaimanapun, sulit menerjemahkan simpati dan dukungan olahraga ke politik. Tetap ada batasan. Berlusconi adalah anjing gila. Walau demikian ia selalu hati-hati untuk tidak mencampurkan keduanya secara berlebihan. Ia tahu ia akan berada dalam posisi terancam jika kesebelasannya kalah.

Q: Namun politik juga ada di olahraga. Stadion Milan dinamai Giuseppe Meazza, kapten "skuat fasis" 1938...

Fasisme banyak bermain dengan sepakbola, sebagaimana adanya di era tersebut. Lihat saja foto kesebelasan: mereka semua mengangkat tangan. Sepakbola adalah olahraga nasional dan dimainkan di era diktator. Fasisme Italia berhubungan dengan momen: awal fordisme, industrialisasi yang dipaksakan dan disamaratakan.

Q: Pemain seperti Paolo Di Canio, dari Lazio-nya Kota Roma, tetap memberikan salam fasis...

Ini rasisme dan provokasi... seperti Le Pen! Pahamilah: Aku tidak ingin membela "fasisme historis". Namun faktanya itu beradaptasi terhadap situasi khusus dan menentukan dalam perkembangan di Italia, sebuah transisi. Sebagaimana Stalinisme beradaptasi terhadap transformasi khusus di masyarakat Rusia.

Namun para fasis dan stalinis era sekarang adalah bajingan. Lazio adalah kesebelasan yang terikat ke kanan ekstrim. Gianfranco Fini, bekas wakil presiden (dewan lokal), menjadi pelindung mereka. Kesebelasan-kesebelasan lain jauh, yang jauh lebih dapat disukai, terikat ke kiri ekstrim; seperti Livorno. Jika kamu ingin bersenang-senang, tontonlah mereka. Mereka begitu asli... memancing nostalgia, dari kiri ekstrim.

Q: Apa fenomena hooligan juga ada hubungannya dengan "invasi" politik ke olahraga?

Ini bukan fenomena spesifik olahraga. Orang-orang fasis berusaha mengubah hal-hal positif yang dilakukan orang-orang. Mereka melakukannya dengan hubungan sosial yang diciptakan oleh kemajuan juga sepakbola. Aku rasa fasisme adalah dasar atau akar dari hooliganisme. Itu melibatkan, atau berhubungan dengan, yang paling utama, fenomena yang berhubungan dengan kekerasan urban. Contohnya, drama Heysel muncul dari luar. Seperti meteor yang jatuh di stadion. Bisa saja sepakbola menjadi wilayah yang disukai, namun perlu dibedakan antara wilayah yang disukai dan alasannya. Alasan bersifat dari luar atau eksterior. Sepakbola itu murni.

Q: Pada referendum konstitusi Eropa, Anda memilih "ya", dari halaman Liberation karena perjanjian, menurut Anda, akan membantu "menghancurkan negara kumuh ini". Bagaimana dengan sepakbola? Apakah Anda sepakat dengan G14, yang mempersoalkan keberadaan kesebelasan-kesebelasan "sepakbola nasional"?

Ketika aku berbicara mengenai akhir negara, aku tidak berbicara mengenai akhir daerah, akhir semangat. Ruang Eropa sangat penting untuk membentuk kekuatan atau potensi melawan Amerika Serikat dan liberalisme. Tidak ada yang sudah selesai, dan itulah alasan mengapa kita saat ini kacau. Aku tetap merasa benar, aku memiliki alasan. Namun aku kawan Chavez dan aku menentang bangsa-bangsa. Aku mendukung Eropa, namun juga Azzuri! Hidup sepakbola dan hidup Maradona! (tertawa) Bahkan jika Brussel mencalonkan sebuah komite untuk membentuk kesebelasan Eropa, aku tidak yakin aku akan setuju. Bahkan jika itu melibatkan Capello...

Q: Di Perancis, pemisahan politik dan sepakbola jauh lebih mulus.

Aku, dari diriku, menerima kontradiksi dan mengaturnya dari dalam.

Q: Bagaimana?

Aku suka melakukan revolusi! Aku suka menonton sepakbola! Yang memiliki energi akan menyebarkannya dengan segala cara. Aku tidak pernah mengerti mereka yang memisahkan kedua dunia itu.

Di Italia, ada kelompok yang memiliki pemikiran seperti ini. Mereka Katolik, orang-orang dengan pemahaman yang murni. Bagaimana bisa orang-orang cerdas Inggris dan Italia dengan mudah membicarakan olahraga sementara orang-orang Perancis adalah orang-orang absurd yang hidup di luar kenyataan! Mereka cerdas dan dapat membentuk sistem karena mereka berada di semesta. Kita, bagaimana pun, hiup dalam kenyataan yang jauh lebih konkrit, lebih penuh dengan hidup, lebih biopolitik.

Olahraga sangat penting dalam membongkar konsistensi materi dari hubungan sosial dan hasrat di tingkatan yang tidak dasar namun sebaliknya konfigurasi fenomena pertama dari kenyataan. Wah, maaf soal jargonnya.

Q: Mengapa sepakbola, menurut Anda, olahraga universal?

Jasa besar sepakbola ada dalam kemampuannya membuat orang-orang berbicara dengan satu sama lain, seolah sebagai olahraga sepakbola sangat membosankan. Seperti film, teater, atau opera. Di lain pihak, sepakbola memiliki sentimen melodramatik yang sama dengan opera. Dengan karakter, pelatih, yang memiliki peran penting. Dari karakter inilah kecintaanku terhadap sepakbola tumbuh.

Aku memiliki petualangan yang hebat. Ini tentang Nereo Rocco, penemu catenaccio Italia. Di akhir tahun 50an, ia melatih Trieste dan setelahnya Padua. Di Padua, dengan kesebelasan medioker, ia mengembangkan permainan defensif a la Italia, permainan Italia di titik paling membosankan, keras, dan ganas. Setelah itu ia membawa gaya bermain yang sama ke Milan dan Gianni Brea, seorang jurnalis Il Giorno di era 60an, seorang sosialis dan jurnal progresif, menteoretisasikannya dan melihat sebuah karakteristik nasional yang khusus.

Q: Philippe Séguin, ahli sepakbola, sepakat dengan kolumnis Marxis dari Le Miroir du Football yang berpendapat, pada 1970an, bahwa catenaccio adalah gaya bermain paling reaksioner yang pernah ada. Apa pendapat Anda mengenai ini?

Jangan pernah izinkan reaksioner akut kanan sepertinya berbicara hal-hal buruk mengenai catenanccio! (tertawa) Gianni Brera pernah berkata bahwa catenaccio berhubungan dengan karakter orang-orang Italia, sebuah karakter keras, dari orang-orang desa, dari tanah. Catenaccio setingkat dengan rugby dalam football. Itu adalah perjuangan kelas; yang lemah dan harus mempertahankan diri. Bertentangan dengan apa yang dikatakan Segun.

Catenaccio lahir di Venice, tempat orang-orang, pada 1950an, terpaksa beremigrasi karena tidak ada yang bisa dimakan; itu adalah migrasi besar dari pekerja bangunan atau penjual es krim ke Belgia, Swiss, Rhine. Catenaccio berhubungan dengan sifat wilayah utara ini, imigran kuat yang ganas karena lapar.

Q: Apakah Anda penggemar Azzuri selama masa, di tahun 60an dan 70an, Anda menjadi profesor di Universitas Padua?

Aku penggemar kesebelasan Italia ketika juara tahun 1982. Aku saat itu di penjara. Itulah satu-satunya hari di mana kami berpelukan dengan para sipir. Kami diizinkan bersama separuh tahanan dalam satu sel yang sama untuk menyaksikan pertandingan. Dan ketika pertandingan berakhir, mereka membuka pintu dan kami berpelukan. Sedikit salah! (tertawa)

Sepakbola memiliki logika yang sangat berbeda dengan masyarakat lainnya. Berbahaya berpikir bahwa sepakbola dapat menjadi elemen dari keadaan yang membingungkan dalam hubungan sosial. Dalam contoh terbaru, kebahagiaan yang diciptakan kemenangan ... namun bagi tifosi sepakbola tidak hanya tentang permainan.

Di Italia, sebuah peristiwa olahraga memicu, pada 1948, retorika nasional keseluruhan; Bartali memenangi Tour de France. Perang saudara menjadi ancaman karena Togliatti, pemimpin PCI terluka dalam serangan politis (usaha pembunuhan?). Presiden Republik menelepon Bartali dan memintanya menang. Dan kemenangan itu menekankan elemen unifikasi nasional melawan elemen konflik keras di negeri ini setelah usaha fasis terhadap pimpinan Partai Komunis.

Q: Dapatkah kemenangan seperti 1982 menciptakan dan mengagung-agungkan sentimen nasional terhadap orang-orang asing?

Aku rasa tidak. Akan ada momen dramatis dalam sejarah negara, momen lolosnya olahraga... Sepakbola tidak begitu nasionalis. Jika kamu lihat kesebelasan-kesebelasan Italia, berapa banyak pemain nasional di kesebelasan itu? Tidak banyak, kan? Dan lihat Perancis. Orang Perancis di mana-mana!

Q: Itu karena uang telah menekankan dirinya sendiri kepada bangsa. Apa pendapat Anda mengenai konsekuensi aturan Bosman? Pada prinsipnya, itu berhubungan dengan "hak bergaul" yang menguntungkan pemain-pemain yang dikacaukan sistem...

"Hak" mundur yang menentukan pembebasan pasar! Ini berhubungan dengan deregulasi pasar nasional dan, sebagai konsekuensinya, konstitusi pasar dunia, (dan) Eropa. Satu-satunya cara untuk menciptakan keseimbangan dalam situasi kapitalis ini adalah dengan menciptakan masyarakat populer dan pemilik saham populer. Penting untuk mendukung kemungkinan alternatif medan ini lewat kekuatan publik; di lain pihak, ada alternatif revolusioner. Entah hancurkan kapitalisme atau tetapkan masyarakat populer!

Q: Semua pemain Perancis yang pindah ke Italia terganggu oleh pentingnya taktik selama latihan.

Ini karena orang-orang Italia "machiavellian". Machiavellianisme berhubungan dengan memanfaatkan apa yang kita miliki, yang ada di tangan kita. Para pemain Perancis tertegun oleh penekanan taktik. Orang-orang Perancis bukan Machiavellian. Mereka sejak dulu merupakan teoris dari alasan negara, yang sama sekali berbeda. Namun jika Italia berpikir lebih sedikit, mereka akan lebih sering menang. Hasil-hasil mereka tidak luar biasa; mereka, tentu saja, tidak seperti Brasil. Dan Perancis baru mulai memenangi pertandingan ketika Italia telah menjadi juara pada 30an bersama Piola, seperti tangan Tuhan Maradona!

Q: Mengapa sejarah olahraga Italia penuh rivalitas; AC Milan vs Inter, Roma vs Lazio, Coppi vs Bartali, Moser vs Saronni, dll?

Persatuan Italia baru terjadi pada 1870. Sejarah Italia adalah sejarah kota-kota. Florence vs Pisa, Venice vs Milan, Roma vs Naples, dll. Bahasa Italia baru ditetapkan pada 30an, di bawah fasisme dan disebarluaskan oleh radio. Hingga saat itu, tidak bisa orang-orang dari Valle dÂÃ?â??Aosta dan Sicily ditempatkan dalam satu regimen yang sama. Ketika mereka diminta untuk maju, beberapa akan mundur! Sejarah negara masih sangat baru; sejarah kota-kota sangat tua dan itu adalah sejarah kelas-kelas.

Q: Istri Anda seorang Interista dan berkata mengenai Inter: "Mereka selalu kalah dan itu luar biasa... seperti kekalahan legendaris Hungaria pada 1954"?

Hati-hati! Kita membicarakan perempuan Perancis yang tinggal lama di Italia dan, sebelum aku, memiliki pasangan yang mendukung Inter. Sejenis nostalgia untuk Nerazzurri telah terbentuk. Inter memiliki gambaran kesebelasan yang secara ekstrim bijaksana? atau cerdas, dan karenanya orang-orang lebih menerima sifat dalam ini dari tampilan luar. Hungaria adalah kesebelasan sepakbola "Danubian" yang luar biasa; gaya lembut yang ekstrim, bermain lebih di "dekat garis" ketimbang menerobos massa. Sepakbola Italia yang hebat adalah perpaduan dari dua asal: sepakbola danubian dan sepakbola Argentina. "Danubian" adalah keteraturan Argentina, individu. Dan dari sana muncul apa yang disebut oleh jurnalis Brera sebagai ras petani Italia . Penting menempatkan tiga elemen ini bersama-sama dan didapatkanlah gabungan dialektikal yang sempurna, massa sepakbola Italia.

Q: Apa Anda pergi ke stadion selama Anda di Milan?

Tidak, secara praktik tidak pernah. Ketika aku di Paris, aku pergi menonton pertandingan di rumah kawan. Kami adalah sekelompok bekas orang pengasingan, kami berkumpul pada Selasa dan Rabu. Di antara kami ada koki, pemilik restoran besar di Paris. Kami makan makanan enak dan menonton pertandingan. Beberapa adalah pendukung AC Milan, lainnya Juventus, dan kami berkelahi. Kami merekreasi jenis komedi Italia klasik.

Q: Anda tidak pernah membicarakan sepakbola Perancis...

Pada 1954-1955 aku menghabiskan satu tahun di Perancis, di ENS; aku tidak membayangkan sepakbola ada di Perancis saat itu. Di Perancis itu merupakan produk kolonialisme. Hati-hati, aku tidak ingin tampak seperti Le Pen karena mengatakan ini! Aku tidak ingin mengucilkan pemain berwatna dari Perancis namun, di Perancis, sepakbola lahir dari imigran Italia.

Perancis adalah satu-satunya negara di Eropa Barat yang secara virtual semua orang dari semua tingkat imigrasinya pernah bermain untuk tim nasional. Pemain hitam pertama Inggris tidak terpilih hingga 1978!

Jadi, hidup integrasi a la Perancis!

sumber foto: flickr.com

Komentar