Swedia ke Piala Dunia 2018 Tidak Mengandalkan Keberuntungan

Analisis

by Taufik Nur Shidiq

Taufik Nur Shidiq

Tidak bisa berbahasa Finlandia.

Swedia ke Piala Dunia 2018 Tidak Mengandalkan Keberuntungan

Jika pot jadi acuan, maka Swedia telah melampaui ekspektasi dengan lolos ke putaran play-off. Dengan mengalahkan Italia, Swedia menjadi istimewa. Beruntung? Sama sekali tidak.

Negara-negara yang tergabung dalam Grup A kualifikasi zona Eropa untuk Piala Dunia 2018, jika diurutkan dari pot 1 hingga pot 6, adalah: Belanda, Perancis, Swedia, Bulgaria, Belarusia, dan Luksemburg. Setelah sepuluh pertandingan, hanya Bulgaria yang tetap di ‘tempat sewajarnya’.

Memprediksi Swedia kembali gagal ke Piala Dunia, di awal kualifikasi, tak salah – dan tidak berarti merendahkan. Perancis, finalis Piala Eropa 2016, sedang bagus-bagusnya. Belanda adalah finalis Piala Dunia 2010 dan semifinalis (peringkat ketiga) di Piala Dunia 2014. Swedia absen di Afrika Selatan dan Brasil.

Perancis lolos otomatis karena menjadi juara grup. Ini tidak mengejutkan. Bahkan di antara tiga negara teratas Grup A, Perancis unggul jauh.

Belanda unggul dari Swedia secara head-to-head (agregat: 3-1). Namun di klasemen, Swedia tetap di atas Belanda karena rujukan pertama jika ada dua kesebelasan yang jumlah poinnya sama adalah selisih gol keseluruhan.

Swedia menempati peringkat kedua karena dari pertandingan melawan Perancis, mereka meraih tiga angka. Belanda, sementara itu, dua kali kalah melawan Perancis.

Itu bukan gambaran lengkap. Andai Swedia memuncaki klasemen mini pun, mereka tetap tidak akan lolos ke putaran play-off jika dalam pertandingan-pertandingan lain – melawan Bulgaria, Belarusia dan Luksemburg – raihan poin mereka lebih sedikit dari Belanda.

Yang menarik, dari enam pertandingan melawan negara-negara pot rendah, Swedia dan Belanda mengumpulkan jumlah poin yang sama: 15. Produktivitasnya, walau demikian, jauh berbeda. Swedia mencetak 22 gol sementara Belanda, ke gawang ketiga negara tersebut, hanya mencetak 18 gol. Tidak hanya itu, Swedia kebobolan lebih sedikit (3) dibanding Belanda (4).

Karena itulah pada pertandingan terakhir, pertandingan penentuan yang (kebetulan) mempertemukan kedua negara, Swedia tetap berpesta dalam kekalahan 0-2. Tiga poin dari pertandingan ini membuat raihan poin Belanda sama banyak dengan Swedia. Tetap saja Belanda tidak lolos ke putaran play-off karena untuk menggeser Swedia, mereka perlu menang dengan selisih tujuh gol.

Swedia bukan beruntung. Mereka tahu apa yang dibutuhkan, dan mereka mencapainya. Mereka tahu menang saja tidak cukup; harus menang besar, dan mereka pesta gol. Ke gawang Belarusia, Swedia mencetak delapan gol; ke gawang Luksemburg, sembilan. Selain itu, Swedia tidak pernah kalah kandang – empat kali menang, satu kali imbang. Semua dari tiga kekalahan Swedia terjadi di pertandingan tandang.

Swedia lolos ke putaran play-off sebagai negara paling produktif di antara kedelapan peserta. Produktivitas tersebut tidak tampak dalam dua pertandingan melawan Italia. Namun lagi-lagi, Swedia membuktikan bahwa mereka tahu apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan, dan mereka mencapainya.

Swedia, yang bertindak sebagai tuan rumah pada leg pertama, tahu bahwa mencetak gol dan tidak kebobolan akan menjadi kunci kelolosan. Mereka menang 1-0. Bertandang ke Italia, Swedia tahu bahwa hasil imbang tanpa gol pun akan cukup. Pertandingan berakhir tanpa gol. Swedia lolos ke Rusia.

Komentar